BOROBUDUR SUNRISE 24 FEB 2012

.

.

.

.

.

Pagi Subuh sepi-e 24 Feb 2012 …

Tujuan utama saya kami ialah …

Nak menatap terbit matahari yang naik di celah Gunung Merapi yang masih aktif itu, yang terletak 45 km dari Kota Jogja

Kenapa kami ke Jogja … Bukan ke Bandung atau Medan atau tempat-tempat shopping wisata yang lain di Indonesia … ?

Kerana Jogja adalah Kota Budaya, Kota Wisata

Kerana di Jogja ada Borobudur

Kamera saya kepingin nak memetik foto di puncak Borobudur

Pada tahun ke 42 saya bernapas di Bumi ini … saya berjaya membawa EncikAbdul saya bercuti di perantauan.

Nampak Gunung Merapi itu ?

Masih aktif berasap yaa…

Scary..

Disebelah itu adalah Gunung Merbabu .. Kategori dormant

Sangat ramai yang sanggup bangun pagi dan panjat Borobudur ini pagi-pagi itu untuk pemandangan ini.

Ini adalah stupa terbesar di puncaknya

Apa ada di dalamnya …?

Sekarang .. mengikut kata Pak Teo , Turis Guide kami .. kosong.

Dulu-dulu ada yang kata ada Unfinished Buddha .. ada selonggok emas …

Penat Beb!!

Satu mata tangganya adalah selangkah besar kaki saya Beb !! Mengah !! Balik bilik kenalaaaahhhh urut kaki EncikAbdul saya itu …

Yaaa….

Pastinya kaus (T-Sert ) itu akan bersama saya ke mana aja saya menjelajah

Semua yang memanjat monument Buddha terbesar di dunia ini kena memakai sarung batik itu ..

Kool kan …🙂

Satu-satunya stupa berisi patung Buddha yang terbuka stupanya

yang lainnya tertutup

Ada yang masih ada patung Buddha dalamnya .. ada yang tiada.. ada yang terpenggal kepala..kudung tangan..kudung kaki..

Ada yang percaya.. kalau dapat sentuh jarinya.. hajat akan tercapai

Itu mereka.

kita tidak , kannn…

Stupa berisi patung Buddha yang sempurna dan semi sempurna

Ada 72 stupa semuanya ..

Kabus yang sangat wallllahhhhh …

Ada satu hotel yang berdekatan dengan Borobudur ni.

Manohara Borobudur Center/ hotel rasanya … Boleh nginap kat situ .

Senang nak panjat monument ini .. Tak payah bangun pagi-pagi pukul 3 pagi * sangap Huaaarghhhhhh x15 kali * dalam van …… macam kita orang.

Salah satu daripada beribu-ribu ‘ relief ‘ yang menceritakan tentang perjalanan hidup Siddhartha Gautama Buddha

Ada 5 tingkat di belah bawah, 3 lagi tingkat di belah atas

Nampak tangga tu .. ?

Sayuuuuuppppp ke atas.

Semput.

Sila langkah besau-besau ya….

Seekor ‘ singa like ‘ sipenjaga candi

Dan seekor kawannya

Dibina di atas sebuah bukit

yang terletak di antara dua batang sungai

berdekatan dengan dua buah gunung

Pernah hilang ditelan belantara sehingga dicari dan dijumpai oleh Stamfort Raffles <;;>;

( yang ni betul dia jumpa .. bukan macam yang lain-lain tempat yang dia claim dia ‘ jumpa ‘ )

Salah satu daripada terrace yang penuh dengan reliefnya

Kami sempat mendengar cerita tentang Siddhartha dari Turis Guide kami. Habis satu terrace dicerita, diterjemahkannya.

Saya telah menyentuh satu warisan sejarah yang berusia 1200 tahun

Yang dibina menggunakan ribuan blok batuan gunung berapi umpama jigsaw puzzle

Yang kemudiannya diukir rapi

Hanya diletakkan diatas satu sama lain, tanpa simen whatsoever

Kekal hingga sekarang

Tingkat yang paling bawah telah ditutup

Sebab takut monument ini tak stabil

maka.. tingkat paling bawah dijadikkan foundationnya

Juga.. relief-relief yang di bawah sekali , ukirannya banyak menceritakan tentang perbuatan baik dibalas baik.. dan sebaliknya.. Law of cause and effect . Human desire …Ada scene 18SX .. ukirannya ada banyak juga yang agak tak sesuai diperlihatkan… tetek selambak sana sini … terlalu vulgar mungkin…

Sewaktu turun ke bawah ( mana ada turun ke atas kannn?? ! ) Kami tak pulak terjumpa ramai-ramai penjual sebenier yang mengekor atau berguling-guling minta dibeli sebeniernya…. masih terlalu awal pagi kahhh …

Minum kopi dengan pisang goreng bercheese selepas memanjat dan turun adalah sangat ahhhhhhhh …..

Keren …

.

.

.

” Guna tungsten lah …”

” Saya nak guna day light laa…. ”

Sempai jugak bertekak nak guna white balance yang mana

Yang mana saya gunakan untuk yang ini…

Ntah…

Tak hingat ..

belasahsaja lah Labu….

.

Keren kannn…. ?

( Cool kannn ? … )

🙂

.

.

.

.'<